Tuesday, October 04, 2005

Karya

Inilah karya pertama yang berani kutunjukkan kepada rakan-rakan. Karya ini sebenarnya ditujukan kepada mantan Naib Canselor ... sewaktu majlis perpisahannya baru-baru ini.Disebabkan karya ini telah diterbitkan dalam antologi mengenang beliau, jadi dengan beraninya aku meletakkannya di sini. Diharap, selepas ini, aku bisa berani untuk menunjukkan karya2ku pada anda sekalian dan pastinya mengharapkan teguran dan kritikan untuk memperbaikinya.


Coretan kami kepadamu Tuan.

I
Diriwayatkan seorang panglima
Rembau tanah tumpah darahnya
Dititahkan pada dirinya
Dipasak amanat dengan layaknya
Dikukuhkan peribadi dengan adatnya
Ditinggikan darjat dengan sekalian adanya
Didatangkan ia menjunjung wawasan negara

II
Menyusuri setiap liku hidupnya
Kepayahan, menjadi guru sejati
Doa Ibu menjadi pedoman abadi
Sesetia sang isteri yang sentiasa di sisi
Membakar semangat, tanpa henti
Membentuk peribadi kental
Meraih citra insan bermartabat

Keyakinan dan kerasnya pendirian diri membawanya berlari
Melakar mimpi mencipta realiti
Kini segalanya pasti

10 tahun pengabdian diberi
ketrampilan dan khidmat bakti telah teruji
seantero dunia mengetahui
tanpa keluhan dan sakit hati
keringat mengalir tanpa henti
biar saja, sejarah …menghakimi

IV
Di antara kita di sini
Sepuluh tahun berlalu pergi
Bersemi kasih, berbunga mesra
Walau ada kalanya pedih ! perih!

Kau tahu itu
Ada yang ragu pada mata fikirmu
Ada yang linglung pada ungkapanmu
Ada yang luka pada tingkahmu
Ada yang suka, suka-suka sahaja.

Semua itu menjadi irama dan lagu pada alunan hidup
Tidak akan sesekali menjadikanmu nanar pada cemuhan yang datang
Tidak akan sesekali menggoyahkan benteng peribadi yang telah kau kukuhkan dengan seluruh ruang waktu dan desah nafasmu

Biarkan saja
Siapapun di tempatmu akan merasai getar getir itu
Maafkan saja
Agar tidak ada duka singgah di dada
Tiada dendam bertakhta jiwa

Wahai Tuan,
Kami yang masih di sini
Akan menjadikan tugu setia sebagai tunjang nadi kami
Akan kami julang misi yang telah kau pasakkan di benak kami

Demi membentuk insan jauhari
Kenal pada akal dan budi
Duduk punya harga diri
Berdiri pada kaki sendiri

V
Wahai Tuan,
Jasa dan namamu
Tidakkan luput ditelan lupa
Tidakkan reput dimamah cuaca
Tetap tersemat di minda bangsa

Intai kami antara nampak
esok jangan rindu-rinduan
Jangan kau gundah berhati walang
Telah tersurat bakti cemerlang
Pasti dirahmat, Tuhan kan sayang…

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home