Friday, October 07, 2005

Karya Penulis Sabah

Pada 2hb oktober yang lalu, bersamaan hari ahad, Daily Ekspress menerbitkan sebuah cerpen berjudul Sulit karya penulis bernama Nik Zaitun Nik Mohammed. Tajuk Sulit boleh membawa pelbagai konotasi seperti sulit-sukar untuk difikirkan/dibuat, sulit-hubungan sulit, ataupun sulit-barang sulit.
Setelah kubaca keseluruhan cerpen tersebut, aku terkasima seketika. Mungkin terkejut kerana melihat satu perubahan drastik dalam penulisan cerpen di Sabah ataupun terperanjat melihat karakter wanita yang sungguh 'pandir' dalam cerita tersebut. Mana pernah penulis lebih-lebih lagi wanita Malaysia seberani ini menggambarkan kisah perselingkuhan seorang wanita bernama Laila yang telah digantung tak bertali selama 2 tahun oleh suaminya. Disebabkan 'kegersangan' dan dahagakan kasih sayang dan belaian lelaki, Laila sanggup melakukan perbuatan terkutuk bersama kekasihnya yang baru dikenali selama 2 bulan. Lebih menyedihkan, lelaki yang kononnya baru mahu dikenali hati budinya itu juga adalah suami orang !. Wow ! Keberanian Laila ini dapat diumpamakan dengan keberanian Laila dalam Saman karya Ayu Utami di Indonesia. Cuma bezanya, Laila Saman anak dara berselingkuh dengan suami orang sementara Laila dalam cerpen Sulit adalah isteri orang dan berselingkuh pula dengan suami orang! 2 kali lebih daring dan merbahaya!
Mungkin jika menurut pandangan feminisme Barat, tindakan Laila dalam cerpen Sulit ini sangat wajar bertepatan dengan misi dan visi suara wanita untuk menyamatarafkan tindak-tanduk mereka dengan tindak tanduk laki-laki. Namun, apakah ini persoalannya sekarang? Sebagai pengamal feminis Timur...aku kewalahan gusar dengan tindak tanduk Laila yang begitu mudah dan murah harga dirinya untuk dipijak-pijak oleh laki-laki, tidak kira suaminya yang telah pergi begitu sahaja, dan malah kekasih yang baru dikenalinya beberapa bulan itu !
Jika benar Laila ditinggalkan pergi oleh suami selama hampir 2 tahun, sudah tentulah dia berhak untuk menuntut fasakh dan dia bisa bebas untuk berkahwin lain. Namun jika benarlah, dia masih mencintai suaminya yang tidak berguna itu (kerana pergi begitu sahaja) dia tidak seharusnya berwewenang berasmara dana dengan laki-laki lain yang pada awal cerita sebenarnya baru ingin dikenali hati budinya oleh Laila.
Laila ini adalah tipa wanita yang lemah! Sangat lemah kerana membiarkan perasaan rindu pada belaian dan sentuhan daripada suami, sanggup 'berzina' dengan Shamsul yang sebenarnya baru ingin dikenali (tanda ' '). Walaupun pada akhirnya, Laila digambarkan sebagai menyesali perbuatannya dan memohon ampun kepada Tuhan (begitu mudah) serta bertekad untuk tidak akan menemui Shamsul (yang sudah beristeri!), tetapi, sebagai pembaca, aku benar-benar meragui pada tekad dan janji Laila wanita lemah itu! Mungkin Sulit yang diberikan itu bukan sahaja memberi makna hubungan sulit malah sebenarnya, persoalan dan masalah yang membelenggu Laila itu juga sebenarnya sukar untuk dileraikan penulisnya. Laila sulit untuk membuat keputusan yang bijak untuk dirinya sendiri.
Penulis ini sebenarnya memiliki karisma yang tersendiri dalam mengolah cerita. Bahasa yang sangat indah dan tidak bertele-tele memberikan impak yang sangat besar dalam cerpen ini. Namun, sebagai seorang pengarang wanita, beliau harus berhati-hati dalam menyampaikan amanat yang bakal diberikan kepada pembaca. Walaupun niat penulis adalah untuk memberikan pembaharuan dalam cara penulisan wanita Malaysia (memang sangat berkesan), dan memberikan kebebasan beliau meluahkan kreativiti, beliau harus memberikan kesan penyesalan kepada Laila dengan lebih jelas lagi....Aku benar-benar BinGunG jika melihat Wanita Dibodohkan oleh manusia bernama Laki-Laki. Biar BalaS denDam yang menJurus Kepada KeBaikan bukan KehanCuran!..

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home