Thursday, January 05, 2006

Bulan yang sibuk

1. Rasa-rasanya bulan Disember 2005 merupakan bulan yang sangat sibuk buat aku, sehingga tak sempat nak meluahkan isi hati kat blog ni.
Mula-mula saja menyibukkan diri mengikuti kursus menilai tahap kecekapan kat jabatan pada 5 hingga 10hb Dis. Bukannya nak naik pangkat ke ape..saje memenatkan badan dan yang paling penting mahu bersama rakan-rakan yang pernah bersama mengikutinya sebelum ini. Ye la jika ambil lain masa, kekok pula di hadapan rakan-rakan baru. Kursus tu seminggu je tetapi rasa letih otak dan fizikal hingga kini terasa. Ye la dah tua-tua ni nak kena baca nota dan exam, buat kertas kerja dan bentang depan panel rasa macak kekokla pula...Namun, akhirnya semua telah berakhir. Lulus gagal belakang kira, yang penting dah selesai satu tugas dunia...
2. Lega dah hantar kertas kerja, oh tidakkkk sebelum cuti persekolahan berakhir, aku harus membawa anak-anakku bercuti..dan pastinya aku juga perlu merehatkan badan. Kamipun terbayangkan tempat yang paling hampir, murah dan selamat. Ujung Pandang, Indonesia. Hmmm dengar ceritanya, naik ferry best..oh kawanku faezah good bye...aku tak dapat menunggumu kerana kau sibuk menerima menantu!
3. Nasib baik tak bawa faezah kassim. Kalu ingkutla makcik tu, alamat pengsan dengan percutian ni..Bukannya apa, tak dapat nak digambarkan keadaan di dalam ferry tu. Keadaan ferry ok. selamat. Apa yang memenatkan ialah kerana orang yang naik ferry adalah manusia yang tidak memiliki peraturan. Ya biasalah...orang yang mungkin kurang pendidikan..tapi kasihan juga..Sempat juga anakku berkata "mama orang tu langgar angah tapi dia tak minta maaf!". "Sorry sayang, di sini bukan tempatnya untuk berbasa-basi atau menunjukkan kesantunan. Di sini orang perlu cepat..dan cepat..dan cepat..Tapi sebenarnya tidak tahu apa yang dikejar oleh orang-orang yang ingin cepat itu!".
Naik ferry dari Nunukan, singgah ke pelabuhan Tarakan dan Balik Papan. Selama dua hari baru sampai di pelabuhan Pare-pare dan kami harus turun di situ. Demikian masa kembali ke Malaysia, bertolak dari Pare-Pare, singgah di pelabuhan Pantoloan dan akhirnya Nunukan. Sehari selepas kami sampai pada 29hb, Palu yang lebih kurang 5km dari pelabuhan Pantoloan telah dibom. Alhamdulillah, kami telah sampai di Malaysia. Sebenarnya, naik ferry seperti itu, tidak sesuai untuk jiwaku. Rasanya itulah kali pertama dan terakhir untuk aku mengikutinya. Bosan teramat bosan walaupun di atas ferry itu lengkap dengan panggung wayang, cafetaria dsb.
3. Akhirnya tahun baru 2006 aku rayakan di Malaysia. Sibuk belum berakhir kerana harus...mendaftarkan anak-anak ke sekolah. Hantar mereka pergi dan pulang..oh tidaaaakkkkkk.......

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home